Bukan Sekadar Hitam dan Putih

(Amaran: Bukan hantaran #BlackLivesMatter).

“Awak pernah terfikir tak?

Kenapa boleh jadi ada budak-budak dekat luar sana yang pukul dua tiga pagi masih boleh main basikal lajak dengan kawan-kawan dia orang?

Kalau ikut logik akal kita, mesti kita akan kata macam manalah mak ayah dia orang boleh biar aja anak-anak dia orang buat benda gitu tengah-tengah malam buta.

Tak reti jaga anak ka?”

Penyelia (SV) latihan industri (LI) saya, Inche Zainal cuba ‘memprovokasi’ minda saya agar bertindak balas secara kritis.

Tahun lalu, kami bersembang santai di dalam kenderaan milik Inche SV sambil merenung panjang ketika kembara singkat kami ke luar Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) bagi membereskan suatu tugasan.

Banyak hal yang kami bualkan, namun topik seputar hal-hal kemasyarakatan ini menjadi antara bab yang paling saya kenang dan simpan rapi-rapi dalam kepala.

“Awak pernah dengar tak cerita fasal seorang ayah dengan dua orang anaknya dalam satu bas?” Inche Zainal kembali bertanya saya semula.

“Ah, ya! Ada pernah dengar masa terbaca dalam satu buku zaman sekolah rendah dulu,” jawab saya sambil otak ligat berputar mengulang tayang semula plot penceritaan tersebut.


Ceriteranya adalah mengenai seorang bapa bersama dua orang anak kecilnya yang menaiki bas untuk menuju ke sebuah destinasi.

Sepanjang perjalanan tersebut, dua orang anak kecil itu tersangatlah bingit lagi tidak boleh dikawal aksi hiruk-pikuk mereka sehingga menimbulkan rasa kurang senang dan tidak puas hati dalam kalangan penumpang bas yang lain.

‘Dah kenapa budak-budak ni, tak reti nak duduk diamkah?’

‘Bapak dia orang ni pun satu, tak reti nak ajar anak dia orang duduk elok-elokkah?’

Begitulah yang berlegar-legar dalam sanubari para penumpang yang ada.

Bapa mereka setelah menyedari riak wajah para penumpang bas yang menampakkan kemeluatan itu lantas tampil memberikan penjelasan kepada mereka.

“Minta maaflah ya rakan-rakan penumpang sekalian. Sebenarnya, isteri saya atau emak kepada dia orang ni baru saja meninggal dunia beberapa minggu yang lalu.

Jadi, dia orang sangat rindu dan dahaga akan kasih sayang seorang emak.

Saya nak marah dia orang pun tak sampai hati sebab dia orang pun belum kenal sebenar-benarnya lagi akan hakikat kehidupan.

Kita orang ni pun dalam perjalanan pulang ke kampung sebelah emaknya. Jadi, harapnya dengan kepulangan ke kampung ni dapat meredakan sikit gejolak jiwa yang ada dalam diri budak-budak ni.”

Para penumpang lain setelah mendengar penjelasan tersebut, daripada perasaan marah bercampur geram terus berubah kepada perasaan kasihan dan simpati serta-merta.

Mata para penumpang tertumpu kepada aksi kanak-kanak tersebut dengan penuh pandangan sayu dan hiba.

Lantas, mereka membiarkan sahaja anak-anak itu terus membuat bising walau terpaksa mengganggu ketenteraman mereka untuk beristirahat.


“Macam itulah, Min. Awak kena faham yang dunia ni bukan hanya ada hitam dan putih. Dalam sesetengah hal, kita sebenarnya bermain-main dalam zon kelabu,” Inche Zainal menyimpulkan.

Berkali-kali saya menganggukkan kepala. Perlahan.

Begitulah rumitnya dunia dan kompleksnya suatu jenis makhluk yang memakmurkannya – manusia.

Kadangkala, kita berasa hairan mengapa sebahagian orang itu boleh bertindak sekian dan sekian, padahal kalau mengikut perkiraan logik akal kita, perkara tersebut adalah begitu tidak munasabah sama sekali.

Persepsi kita mungkin begitu. Tetapi dari sudut persepsi orang itu, begini pula.

Kita ambil misal basikal lajak itu tadi.

Kalau dengan hanya sekali pandang, kita mungkin akan terus menilai atau menghukum bahawa ibu bapa mereka tidak reti menjaga anak dengan hanya membiarkan sahaja mereka bersosial bersama rakan-rakan pada waktu lewat malam sebegitu.

Walhal, jika diteliti secara lebih halus, boleh jadi ibu bapa mereka sedang atau masih bekerja di luar mencari rezeki walaupun pada masa-masa tersebut disebabkan oleh faktor tekanan ekonomi.

Anak-anak mereka di rumah, asbab kekontangan kasih sayang daripada sang emak dan ayah, cuba mengisi kantung emosi mereka dengan berpelesiran bersama teman-teman di luar pula.

Itu cuma satu contoh sahaja. Bagaimana pula dengan realiti contoh-contoh yang lain?

Siapa sebenarnya yang benar-benar bersalah dalam hal ini? Ibu bapa, anak-anak, rakan sebaya, masyarakat setempat, sistem kehidupan yang mencengkam, atau pihak kerajaan?

Seandainya kita berusaha untuk cuba memandang dunia ini melangkaui batasan tiga dimensi, pasti banyak pandangan kita akan berubah, umpamanya daripada pandangan yang penuh amarah dan benci kepada pandangan yang penuh kasihan lagi simpati.

Perkembangan kefahaman seseorang manusia itu, di samping batu-batanya dibina oleh ilmu, turut disimen oleh pengalaman di sekitar yang membentuk bangunan kefahaman tersebut.

Begitulah sepatutnya kita melihat dunia, dan begitulah seharusnya kita menilai dalam perkara lain jua.

Justeru, andai selepas ini, kita ketemu sama insan di mana-mana ceruk dunia yang mungkin tidak sefahaman atau sealiran dengan kita, sentiasalah cuba untuk pujuk hati:

‘Tak mengapalah, dia mungkin tak nampak dan tak faham lagi apa yang kita faham. Insya-Allah, satu masa nanti, Allah akan berinya kefahaman yang sebenar lagi mendalam.’

Mudah-mudahan, Allah senantiasa memandu hati kita untuk kekal tegap di atas jalan kebenaran.

👓
Muhaimin Safaruddin,
Masih cuba belajar untuk memahami.

👇 Saya juga menulis di sini:
https://t.me/MuhaiminSafaruddin

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.