Sebelum 30, Kita Mahu Apa?

Persoalan kehidupan yang selalu hadir bertimpa-timpa bak hujan di sebelah petang itu acapkali buat saya merenung panjang.

Kalau berdasarkan foto yang saya ketemu dalam e-buku ‘Lelaki, Wang, dan Rumah Pertama’ ini, Dr. Azizul Azli Ahmad, salah seorang sifu kewangan tempatan yang amat saya ikuti rapat perkembangan penulisannya sangat menggalakkan anak muda untuk berjaya memiliki sebuah kediaman sendiri sebelum mencecah usia 30-an.

Fuh, satu cabaran yang sangat besar, sesungguhnya!

Maka, kita tanya semula soalan yang sama kepada diri kita; apa yang kita hendak sebenarnya sebelum usia 30? Sambung belajar? Bekerja dengan pendapatan minimum RMxxxx sebulan? Berkahwin dan berkeluarga?

Anak muda, biasalah. Impiannya besar, harapannya menggunung. Cuma begitulah, kebiasaannya akan diselaputi jua dengan pelbagai kekeliruan dan kemusykilan yang tiada berpenghujung.

Baik, ini cerita saya.

Kalau anda tanya saya soalan tersebut, maka jawab saya, selain rumah, sebenarnya saya ada satu lagi cita-cita besar yang mahu dicapai sebelum umur menginjak tiga dekad: Menunaikan haji.

Ya, anda tak salah baca. Saya sangat-sangat mahu menunaikan haji sebelum berusia 30 tahun. Itu pun setelah saya terinspirasi benar daripada kisah penyelia saya berserta seorang akak rakan sekerja semasa saya berlatihan industri dahulu di Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM).

Mereka berkata (dengan sedikit nada menyesal), kenapalah dulu masa muda-muda sebelum umur 30, tak pasang niat awal-awal untuk pergi haji dan umrah.

Walhal, mereka yang bercerita ini kesemuanya masih 30-an dan belum masuk angka empat siri lagi. Kiranya, masih boleh dianggap mudalah, bukan?

Namun begitu, mereka tetap sebut juga, “Min, kamu kena niat juga untuk nak pergi haji dan umrah sebelum masuk 30 tahun nanti.”

Sebab sebenarnya, sekali kita niat betul-betul dan sungguh-sungguh untuk ke sana, Insya-Allah, jalan selepas itu, pasti Allah akan permudahkan.

Mungkinkah rezeki akan melimpah ruah selepas ini, atau kita memperoleh tajaan daripada mana-mana pihak, atau apa-apa saja yang mungkin tidak pernah pun terlintas langsung dalam benak fikiran. Siapa tahu?

Bukankah terlebih molek andai dengan tenaga kita yang masih gagah ini, kita maksimumkan potensi yang ada sebaik mungkin bagi menyelesaikan urusan Rukun Islam kelima ini?

Mustahil? Yup, awalnya memang saya pun terasa begitu dan kelihatannya seperti kurang masuk akal. Yalah, faktor paling besar mestilah disebabkan oleh kekangan kewangan, bukan?

‘Aku budak fresh grad dan baru mula bekerja kot, simpanan mana ada lagi. Celah mana nak cari duit untuk pergi haji tu?’

Begitulah, hidup kita ini seringkali dilingkari dengan keraguan sahaja. Walhal, apa yang kita perlukan sebenarnya cumalah sedikit keyakinan dan azam yang benar-benar jitu.

Paling kurang, niatlah dahulu dalam hati, “ya Allah, sungguh, aku betul-betul hendak menziarahi rumah-Mu dan makam mulia kekasih Nabi-Mu. Izinkanlah aku untuk ke sana sebelum usia 30 tahun ini.”

Ya, perkara pertama yang sebetulnya perlu diubah oleh diri kita terlebih dahulu sepertimana yang selalu disebut oleh Tuan Afyan Mat Rawi dalam E-Seminar Bijak Merancang Wang (BMW) ialah: Set minda (mindset) kita!

Kita selalu menyalahkan itu ini dan beralasan begitu begini, tetapi sikap dan minda kita yang masih dalam ruang lingkup penguasaan dan kemampuan kita, ada atau tidak kita usaha betul-betul bagi mengubah dan menaik tarafkannya?

Apabila kita sudah benar-benar memasang azam yang tinggi, maka sudah tentu jalan ke arah sana pun akan kita usahakan sedaya upaya untuk mencapainya.

Kita akan bersungguh-sungguh melakukan simpanan, belajar bersungguh-sungguh ilmu berkaitan kewangan, tahu mana yang patut didahulukan dan yang patut dikemudiankan, memperbanyak sedekah, serta pelbagai lagi kudrat dan tulang empat kerat lain yang akan kita laksanakan.

Walau bagaimanapun, teman-teman usah lupa, apabila kita telah berazam, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Dia jualah yang Maha Kaya, Maha Memberi, lagi Maha Memiliki segala sesuatu.

Akhirnya, antara ayat yang paling saya terkesan yang juga disampaikan oleh penyelia saya melalui lisan seorang mutawif: “Orang yang pergi haji, apabila balik dari sana sahaja, tidak akan pernah jatuh miskin.” :’)

Jadi, apabila direnung-renung semula, antara cita-cita dunia dengan akhirat, mana satu yang akan selalu kita utamakan dahulu? 😢

Dengan nama Allah, mohon doakan saya ya teman-teman agar visi saya untuk berhasil menjejakkan kaki ke sana sebelum tahun 2025 dipermudahkan lagi diberkati segala urusan oleh-Nya. 🤲


Muhaimin Safaruddin.
https://t.me/MuhaiminSafaruddin

[Nota: E-buku ‘Lelaki, Wang, dan Rumah Pertama’ sepertimana yang disebut di atas merupakan salah satu koleksi e-buku yang ada dalam kombo kewangan dan hartanah keluaran Key Empires Consultancy. Kalian boleh dapatkannya di sini.]

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.